Articles

Review The Pillars of the Earth, Cerita Peperangan Dan Drama Abad Ke-12



Saya termasuk orang yang suka mengulang buku yang telah saya baca, terutama jika saya menyukai buku tersebut. Sama halnya dengan film. Jika saya menyukainya, maka saya menontonnya dua atau tiga kali lagi. Saya ingin memastikan bahwa tidak ada hal yang terlewat karena terkadang ketika kita menonton, ada distraksi kecil yang menyebabkan kita kehilangan fokus sehingga kehilangan beberapa momen cerita di dalam film tersebut.

Lucunya, hal tersebut saya alami saat saya memainkan The Pillars of the Earth. Game besutan pengembang Daedalic Entertainment ini adalah sebuah petualangan point and click yang bercerita tentang perjuangan masa perang pada abad ke–12. Cerita ini diambil langsung dari novel Ken Folletts dengan judul sama, yang telah meraih penjualan terbanyak kelas dunia.

Inggris Di Abad Ke–12


Pada The Pillars of the Earth, kamu akan mendapatkan cerita yang diambil dari perspektif beberapa karakter. Pada awalnya, kamu akan melihat dunia lewat mata seorang perajin batu bernama Jack. Kemudian cerita berkembang dan kamu akan mulai mengenal Philip, seorang pendeta. Dan terakhir, kamu bisa melihat dunia The Pillars of the Earth lewat mata seorang bangsawan wanita yang bernama Aliena.

Cerita pada The Pillars of the Earth berlokasi di Inggris, dimana pemain akan menemui cerita tentang Raja Henry I yang meninggal tanpa adanya pewaris. Ada dua orang yang bisa menggantikannya. Pertama adalah sepupu laki-laki dari Raja Henry, atau yang kedua, anak perempuan dari Raja Henry I sendiri. Tidak mudah dalam menentukan pewaris, oleh karena itu munculah kekacauan yang akhirnya memuncak menjadi sebuah peperangan.

Lucunya, alih-alih terus membahas tentang hal umum seperti bagaimana peperangan berlangsung sebagai inti cerita utamanya, The Pillars of the Earth justru terkadang membahas masing-masing karakter secara lebih mendalam. Hal ini baik tentu saja, karena dengan begitu, pemain dalam mengenal karakter yang dimainkannya secara lebih dekat.

Hati-Hati Dalam Mengambil Keputusan


The Pillars of the Earth juga mengambil elemen yang kamu dapatkan pada game milik Telltale, dimana opsi yang diberikan kepadamu akan mempunyai efek di dalam cerita ke depannya. Dibandingkan novelnya, maka jelas pengalaman ini lebih baik. Di novel, kamu hanya akan mempunyai satu jalan cerita menurut sang penulis. Namun disini, kamu bisa merasakannya sendiri lewat penceritaan masing-masing karakter.

Keputusan apapun itu, sekecil dan sebesar apapun terasa berat karena ceritanya akan berubah menurut pilihan yang dibuat. Hal tersebut membuat saya sebagai pemain merasa spesial, karena bisa merubah cerita menurut apa yang saya inginkan.

Bukan Tanpa Cacat


Suara aktor tidak perlu diragukan lagi. Karakter penting pada The Pillars of the Earth mempunyai aktor sungguhan dibalik suaranya, jadi untuk kelihaian dalam menghantarkan cerita, hal tersebut jelas hasilnya. Ditambah dengan grafis yang kelam, menambah kesan bahwa memang ceritanya berada pada abad ke–12.

Tapi suara terkadang masih terasa lambat. Ada beberapa saat dimana suaranya telat keluar padahal video cerita sudah berjalan. Memang, hal tersebut tidak membuat game ini jadi tidak bisa dimainkan, tetapi bagi sebuah game yang memang hampir dipenuhi dengan cerita, adanya kesalahan teknikal tersebut cukup mengganggu.

Parahnya lagi, saya tidak bisa mengakses menu pada saat ada dialog dari karakter. Sehingga ketika saya terlewat beberapa percakapan karena suaranya yang terlalu kecil, saya tidak bisa membesarkan suara saat itu juga.


Baca Juga:

Kesimpulan


Bagi kamu yang sabar, maka kamu akan menemukan cerita yang bagus mengenai peperangan, menemukan jati diri, dan kepercayaan diri di The Pillars of the Earth. Tetapi jika kamu bukanlah seorang yang sabar, maka kamu tidak akan mendapatkan apapun dari game ini kecuali kebosanan semata.

Selayaknya game point and click yang selalu bercerita dengan fase yang lambat, pengalamanmu bermain The Pillars of the Earth juga akan menemukan hal yang sama. Terkadang ceritanya terkesan dibuat lama. Tapi hal itu bukan tanpa alasan. Agar kamu, sebagai pemain sadar betul dan memahami cerita dari The Pillars of the Earth.

Sayangnya untuk sebagian orang, hal ini justru dianggap sebagai penceritaan yang bertele-tele, sehingga sebelum mencoba, mereka sudah menyerah lebih dulu. Jelas, game yang satu ini bukan untukmu.

Dibalik penceritaan dengan fase lambat tadi, ada musik latar yang terbilang luar biasa. Saya menyukai musik latar yang dihadirkan oleh The Pillars of the Earth di sepanjang permainan. Bukan hanya musik latar yang menonjol disini. Lebih hebat lagi, suara aktornya pun dibuat dengan sangat baik. Tidak heran mengingat sang pengembang menggunakan aktor sungguhan disini.

Cerita tentunya sudah tidak diragukan lagi. Saya menikmati setiap menitnya. Saya suka cerita yang dalam dan The Pillars of the Earth berhasil menghantarkannya. Apa yang saya perbuat benar-benar ada pengaruhnya di dalam perkembangan cerita di game. Setelah selesai pun, terkadang saya ingin mengulanginya lagi untuk mengetahui apa yang akan terjadi apabila saya memilih untuk mengambil keputusan lain. Jarang sekali game bisa mempunyai cerita yang benar-benar membekas di pikiran ketika saya sudah selesai memainkannya. Dan The Pillars of the Earth berhasil melakukan hal tersebut.

Download The Pillars of the Earth Game · Harga: 75000


6 Fitur Baru di PUBG Mobile 0.4 yang Bikin Kamu Betah Bermain Terus

https://www.makemac.com/wp-content/uploads/2018/04/pubg-woman.jpg
Click to comment
To Top